20 Tips Bawa Anak Kecil Mengerjakan Ibadah Umrah

144 Shares

Ini adalah kali pertama Lisa bawa baby Sarah yang berumur 9 bulan travel iaitu mengerjakan ibadah umrah. Sebelum ini, Lisa bawa Fareeq travel pada usia dia seawal umur setahun sebulan. Bermaksud ketika itu penjagaan keperluan Fareeq tidaklah serapi sepertimana baby Sarah yang masih bayi dan dia pun belum boleh berjalan lagi. Maka sepenuhnya Lisa yang dukung dan kendongnya ke mana saja. Sebelum Lisa kongsikan tips bawa anak kecil mengerjakan umrah, Lisa nak kongsi tentang mindset yang perlu kita ada sebagai seorang ibu yang ingin ada masa untuk beribadah di masjidil haram dan masjid nabawi, pada masa yang sama kita juga ada tanggungjawab untuk menjaga keperluan asas untuk anak-anak kita. Makanya, kita tidak boleh samakan masa kita dengan masa mereka yang tiada atau tidak bawa anak kecil ketika umrah.



Sebabnya ada masa anak akan meragam dan ada masanya kita perlu uruskan keperluan asasnya selain menguruskan keperluan diri kita sendiri. Lisa cerita kan perkara ini kerana, sebelum Lisa menjejak kaki ke masjidil haram, dalam hati dan minda ni teringin nak beribadah penuh waktu solat fardhu di masjidil haram dan masjid nabawi. Tiba-tiba pelbagai perkara yang berlaku menyebabkan ada ibadah yang kita tidak dapat lakukan. Masa tu, Lisa rasa agak sedih juga dan suami nasihat kepada Lisa, jaga anak dan jaga keperluan mereka juga ibadah. Bersyukurlah kaki ini sudah dapat jejak di baitullah. Cuba buat yang terbaik. Jika perancangan sudah dibuat tetapi pelbagai perkara sebenar berlaku di luar jangkaan maka bersangka baiklah dengan ALLAH. Sesungguhnya Dia lebih mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya.

Baiklah Lisa kongsikan 20 Tips bawa anak kecil mengerjakan ibadah umrah. Semoga tips dibawa sedikit sebanyak dapat beri panduan kepada anda yang ingin bawa anak kecil sama ada masih bayi atau kanak-kanak untuk melakukan umrah.

Persediaan Sebelum umrah

Pilih Travel Agent yang Kids Friendly

Apabila anda sudah decide nak bawa anak kecil untuk umrah, perkara pertama yang perlu anda ambil berat adalah mengenai travel agent(ini jika anda mahu menggunakan service travel agent). Sebelum buat booking, tanya kepada pelanggan yang telah menggunakan service travel agent tersebut terlebih dahulu, adakah mereka ini jenis kids friendly atau pun tidak. Bagaimana review atau komen mereka mengenai travel agent tersebut. Adakah sesuai jika anak kecil sertai group tersebut? Kids friendly ini lebih kepada masa yang fleksible, kedudukan hotel dan lain-lain lagi. Dalam situasi kami, Lisa menggunakan 60% cara diy dan 40% khidmat travel agent. Alhamdulillah travel agent yang lisa ambil memang sangat bagus kerana masa yang fleksible dan kami mudah untuk berhubung mengenai masa dan itinerary. Boleh baca di entry post lisa yang ini untuk ketahui bagaimana arrangement kami.

Pilih Masa Penerbangan Mengikut Waktu Tidur Anak

Seperti yang Lisa ada kongsikan sebelum ini, kami booking ticket flight secara persendirian tanpa menggunakan travel agent supaya kami dapat adjust masa dan adjust budget kewangan. Jika perjalanan anda melebihi 5 jam dan anak anda masih bawa umur setahun, Lisa sarankan ambil bassinet. Supaya tidak lenguh untuk pegang bayi ketika dalam kapal terbang. Dan anak pun boleh tidur dengan lena dan selesa. Perjalanan kami dari Dubai ke Jeddah, hanya mengambil masa 2 jam lebih sahaja maka Lisa tak ambil bassinet untuk Sarah. Kebetulan penerbangan yang kami ambil adalah akapal terbang yang kecil maka terhad untuk beberapa bayi sahaja.

Alhamdulillah masuk saja dalam perut kapal terbang Sarah terus lena tidur.

Vaksin

Vaksin yang perlu diambil untuk kanak-kanak dan dewasa adalah vaksin meningococcal. Tetapi bagi bayi yang bawah umur 9 bulan mereka hanya perlu bawa buku vaksin yang diberi sejak umur setahun sahaja kerana vaksin meningococcal ini sesuai untuk bayi yang berusia 9-10 bulan ke atas. Ini apa yang diberitahu oleh pihak kerajaan negara UAE. Di Malaysia Lisa tidak pasti, mungkin ia sama kerana perkara ini dikeluarkan oleh pihak kedutaan Saudi di Dubai.

Pilih Hotel Yang Dekat

Betul orang cakap, bila bawa anak kecil membuat umrah pemilihan hotel yang dekat sangat penting kerana pelbagai faktor. Antara yang lisa rasa banyak hikmahnya kami memilih hotel yang dekat apabila belaku perkara yang tak disangka-sangka. Iaitu, ada sekali tu waktu maghrib Fareeq dah tak tahan nak membuang air kecil dan untuk pengetahuan anda tandas agak jauh dari pintu masuk masjid. Disebabkan terlampau tak tahan Fareeq terkencing di seluar dan terkena baju papa nya. Mujurlah hotel dekat, sempat Fareeq dan papa tukar baju dan solat jemaah di Masjid.

Masuk hotel, anak-anak ini yang paling excited.

Hotel yang dekat bermaksud +-50m. Jika lebih 200m, ia dikira agak jauh. Hotel yang kami duduk kira-kira 50m dari Masjidil Haram dan 50m juga di Masjid Nabawi. Hotel kami tidaklah mahal dan mewah, hotel budget sahaja tapi alhamdulillah selesa untuk kami tidur dan rehat.

Lagi satu sebabnya kita perlu hotel yang dekat, di tandas masjidil haram mahupun masjid nabawi tiada kemudahan untuk tukar pampers bayi. Jika nak selesa lebih baik pulang ke hotel dan tukar pampers anak di sana.

Bawa Barang keperluan Secukupnya

Barang keperluan ini termasuklah pakaian, pampers, perubatan, makanan dan sebagainya. Selain itu, anda perlu alert tentang suhu di Mekah dan madinah. Baru-baru ini Lisa pergi awal bulan 12, maka suhu di Mekah seperti suhu di Malaysia tetapi suhu di madinah lebih sejuk. Sebab itu Lisa siap-siap bawa baju sejuk untuk Fareeq dan Sarah. Kedudukan Madinah lebih tinggi dari Mekah menyebabkan suhu dua kota ini agak berbeza sedikit.

Bagi keperluan ubat, Lisa juga bawa lotion(kulit anak-anak jadi sangat kering disebabkan suhu di sana), ubat demam, balm, minyak gamat, aloe vera dan plaster. Sebenarnya jika anda terlupa nak bawa barang ubatan ini, jangan risau di mekah dan madinah banyak pharmacy cumanya harga agak tinggi sikit berbanding di Malaysia.

Barang-abarang keperluan yang wajib dibawa jika nak travel dengan bayi yang bawah setahun.

Dari segi pakaian, Lisa bawa untuk Fareeq dan Sarah, sepasang baju siang dan sepasang baju malam untuk tidur. Kami pergi umrah selama 9 hari maka jumlah pakaian anak-anak,(18 pasang untuk Fareeq dan 18 pasang untuk Sarah). Lisa memang asingkan baju mereka dan letak dalam travel pouches. Supaya mudah nak diambil dan tidak akan bersepah-sepah nanti.

Bawa Strolller dan Baby Carrier

Dua benda ini sangat penting jika nak bawa anak kecil untuk buat umrah, sebabnya kita banyak berjalan dan melakukan aktiviti fizikal. Pengalaman Lisa kali pertama membuat umrah, Fareeq berjalan membuat tawaf dan saie bersama suami Lisa dan Sarah pula Lisa dukung menggunakan baby carrier. Cuma waktu round terakhir ketika tawaf , Fareeq dah start kata dia penat sebab waktu tu tengah panas terik, dan suami Lisa perlu dukungnya. Kali ketiga kami membuat tawaf sunat, kami bawa stroller dan alhamdulillah Fareeq lebih selesa dan sampai tertidur dalam stroller tu.

Bercerita Tentang Kaabah dan Umrah Kepada Anak-anak

Boleh dikatakan setiap kali Lisa travel dengan anak-anak, Lisa suka cerita tentang apa yang bakal dorang akan tengok di tempat tersebut. Lisa buat cara ini untuk timbulkan rasa excited dalam diri mereka. Lisa cerita kaabah itu apa, umrah tu bagaimana, tawaf itu nak buat caranya macam mana, keadaan di sana bagaimana. Alhamdulillah apabila sampai di masjidil haram, Fareeq memang sangat excited tengok kaabah. Dia kata Allah’s house is big. There is door. But why Allah don’t want to open His door. Fareeq nak masuk. Biasalah soalan-soalan dari kanak-kanak yang baru berusia 5 tahun, yang masih tak faham mengenai agama. Sebagai ibu bapa kita layankan sahaja karenah mereka dan terangkan perkara yang betul.

Fareeq tengah doa kat Allah supaya kurniakan toys yang banyak.

Ketika Menunaikan Umrah

Kebersihan anak-anak perlu Dijaga

Jika anda mahu bawa anak-anak kecil ini untuk melakukan ibadah umrah mahupun ibadah sunat, pastikan kebersihan mereka perlu dijaga. Antaranya sebelum anda pergi membuat tawaf, saie dan bertahlul, pastikan pampers mereka sudah ditukar dan baju mereka dalam keadaan yang bersih. Kerana syarat ibadah umrah adalah bersih dari hadas besar dan hadas kecil. Walaupun ia berkaitan dengan diri kita tetapi, disebabkan kita mahu bawa anak kecil ini sekali maka kebersihan mereka juga kita perlu titik beratkan.

Pastikan Anak Kecil Ini Cukup makan dan minum

Sebelum anda membuat umrah atau pergi ke masjidil haram mahupun masjid nabawi, pastikan anak-anak kita sudah diberi makan dan minum yang cukup. Jika keperluan asas ini tidak dipenuhi, keberangkalian untuk mereka meragam akan berlaku. Jika mereka haus ketika melakukan saie, jangan risau ada banyak tong air zam-zam di letakkan di tepi-tepi jalan untuk kita singgah dan minum di sana. Waktu suapkan anak minum air zam-zam, doakan semoga mereka diterangkan hati dalam ilmu agama serta tajam akal fikirannya dan semoga jadi anak yang soleh solehah.

Sebelum datang membuat umrah pertama, Fareeq dah makan tapi bila masuk buat saie, dia dah start rasa lapar. Mujurlah bawa stok makanan dalam beg. Berehnti tepi bagi dia makan dulu then baru sambung balik.

Bawa Beg Keperluan Anak

Selalunya di antara waktu maghrib dan isya, Lisa tidak balik ke bilik hotel sebab niat memang nak duduk di masjid untuk buat perkara sunat. Maka Lisa akan bawa 1 beg keperluan baby Sarah dan Fareeq iaitu termasuklah pampers, 1 pakaian persalinan in case kalau najis terkena di baju dia, permainan, spray, changing mat, makanan dan lapik selimut yang tebal(sebab kadang-kadang tak dapat duduk di atas karpet). Kasihan pula Sarah terpaksa duduk di atas simen sejuk.

Bawa Stroller Ketika Malam

Jika anda bercadang untuk bawa stroller, disarankan membuat tawaf ketika malam atau ketika tidak ramai orang di mataf iaitu di sama level dengan kaabah. Jika tidak, pihak pak guard tidak benarkan kita masuk ke dalam dan mereka akan minta kita buat tawaf di tingkat dua atau di tingkat atas sekali. Lisa tahu perkara ini apabila kami cuba bawa masuk stroller ketika waktu dhuha sebelum masuk waktu solat jumaat, tetapi pak guard tidak benarkan. Maka kami letak stroller di luar masjid dan menyuruh Fareeq berjalan untuk tawaf dan saie.

Pilih Waktu Bersesuaian Untuk Melakukan Umrah

Jika anda yang mengikuti travel agent, mereka mungkin sudah ada itinerary yang perlu diikuti tetapi jika anda pergi secara persendirian, anda boleh tentukan masa yang sesuai bila masanya untuk membuat umrah. Mengikut pengalaman Lisa sendiri, kami memilih waktu umrah adalah waktu pukul 10 malam ke atas. Ketika itu, orang sudah tidak ramai. Dan masjidil haram buka 24 jam, maka anda boleh pilih waktu bila yang sesuai.

Beri Anak Rehat Secukupnya

Nak diikutkan tenaga kita, mungkin kita rasa kuat dan boleh melakukan semua ibadah di masjid tetapi anak kecil kita belum tentu lagi. Sebab itulah, di antara waktu zuhur dan asar, selepas makan tengahari dan solat zuhur Lisa akan pulang ke bilik untuk tidurkan Sarah. Lebih kurang 2 jam juga dia lena tidur dalam bilik hotel. Mungkin ada sesetangah kanak-kanak boleh tidur di dalam masjid tetapi anak Lisa, Sarah ni dia agak sensitif dengan bunyi bising. Sebab itu, Lisa terpaksa beri masa kepada dia untuk rehat secukupnya supaya pada waktu malam kami dpat beribadah di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.

Masak Makanan Bayi

Bagi bayi yang bawah umur setahun seperti Sarah yang baru mencecah 9 bulan, makanan dia agak berbeza dengan kami. Maka Lisa bawa rice cooker travel, blender, beras dan keperluan makanannya yang lain untuk Lisa masak sendiri dalam bilik hotel. Di Mekah Lisa masak sendiri tetapi di Madinah Lisa ambil sedikit makanan hotel kerana kami ambil pakej fullboard dan kebetulan makanan yang dihidang adalah makanan Malaysia. Untuk lebih detail mengenai perkara ini boleh klik di link ini, Lisa terangkan satu per satu untuk masakan bayi.

Di Masjidil Haram, Beriktikaflah di Rooftop

Ada sahabat Lisa beri tips dan nasihat, jika bawa anak kecil lebih baik beriktikaf di rooftop sebab kawasan yang luas dan selesa. Jika malam, suhunya agak nyaman dan anak-anak akan suka bermain-main di atas. Berlari dan melompat. Ramai juga Lisa tengok keluarga pak dan mak arab yang bawa anak-anak kecil akan berkelah di rooftop.

Di rooftop, tidak ramai seperti di mataf sama level kaabah maka anak-anak akan mudah untuk kita jaga. Lisa pernah duduk di mataf betul-betul depan kaabah tetapi masa itu tidak ramai orang. Fareeq dan Sarah seronok bermain di kawasan kami solat cumanya ruangan agak terhad sedikit.

Upah Anak Dengan Barang 2 riyal

Bila nampak anak bersemangat buat tawaf dan sangat behave ketika dalam masjid, boleh upah mereka dengan barang permainan 2 riyal. Banyak sangat pilihan dalam kedai 2 riyal ni. Ini antara kedai favourite anak lisa. Di Dubai, permainan yang harga 2 ringgit di Malaysia, harganya dalam Rm10-20. Menyebabkan kami memang akan kawal pembelian permainan dia. Tetapi bila datang ke Mekah dan Madinah, Lisa tengok harganya agak murah maka bagi Fareeq peluang untuk beli 2 atau 3 permainan yang dia suka. Bila anak gembira, kita juga akan turut gembira.

Masuk Raudhah Dengan Anak Kecil

Lisa rancang sebenarnya nak masuk Raudhah tanpa bawa Sarah dan dah tidurkan dia di hotel. Lisa minta suami jagakan anak-anak, kononnya ibu mereka ni nak beribadah di dalam Raudhah lagipun orang kata nak masuk ke sana bersesak-sesak. Semasa Lisa tunggu giliran tiba-tiba suami call suruh ambil Sarah sebab dia menangis tak berhenti. Suami Lisa kata sejurus Lisa keluar bilik, Sarah pun terjaga sampai tercari-cari Lisa dalam tandas. Suami Lisa give up nak pujuk dan minta Lisa untuk balik ke hotel. Tapi itu bukanlah untuk Lisa patah semangat untuk masuk raudhah.

Mujurlah bilik hotel dekat dengan pintu 25 di Masjid Nabawi, Lisa ambil Sarah dan kembali ke tempat menunggu untuk Masuk ke Raudhah.

Tips yang Lisa boleh kongsikan dengan anda yang nak bawa anak kecil, pastikan anda adalah group pertama masuk ke dalam Raudhah supaya anda dapat saf dihadapan sekali dan chances untuk anak anda kena langgar sangat-sangat kurang. Dan anda perlu ada tenaga lebih untuk berjalan cepat ketika pintu sudah dibuka untuk kita masuk di ruangan raudhah. Masa untuk masuk raudhah adalah selepas subuh dan selepas isya, maka anda perlu solat subuh atau isya di dalam pintu kayu yang besar, jika solat di luar kemungkinan anda tidak akan dapat untuk jadi group pertama masuk.

Solat dan doa secepat mungkin kerana ramai orang akan berpusu-pusu masuk.

Suami Isteri Perlu Bertolak Ansur

Bila suami isteri sudah decide nak bawa anak kecil maka bermulalah sesi bertolak ansur antara suami dan isteri. Masing-masing tidak boleh pentingkan diri sendiri untuk beribadah. Ada masa berilah peluang kepada isteri untuk beribadah tanpa ada gangguan dari anak dan ada masa berilang peluang kepada suami pula untuk beribadah. Jika anak anda atas umur 6 tahun mungkin mereka sudah faham untuk mendengar kata tetapi bagi anak-anak kecil yang baru nak membesar ini, mereka perlukan sedikit kawalan dari ibu bapa supaya tidak pergi jauh dari tempat anda duduk beribadah.

Kalau anda pergi dengan saudara mara, itu lebih mudah kerana boleh minta pertolongan dari mereka untuk jagakan anak-anak ini. Tak salah untuk bertolak ansur, kerana ALLAH suka hambaNya yang tolong menolong tambahan pula untuk beribadah kepadaNya.

Bersabarlah Wahai Ibu dan Ayah

Tips terakhir yang lisa nak kongsikan dengan anda adalah banyakkan bersabar dengan karenah anak-anak ini. Akan ada pelbagai perkara yang tak dijangka berlaku, ketika itu anggap sahaja itu ujian untuk kita menjadi lebih matang. Bawa anak-anak melakukan umrah bukanlah mudah tetapi dengan pertolongan ALLAH insyaALLAH ia menjadi mudah dan menjadi perkara yang menyoronokkan apabila dikenangkan kembali. Ramai sangat jemaah dari negara-negara lain yang membawa anak-anak kecil ini. Biasalah kadang-kadang anak menangis, meragam, membuat perkara yang kita hampir hilang sabar tetapi itulah yang memberi kita pahala lebih dalam menjaga dan mendidik mereka.

View this post on Instagram

😍

A post shared by Mom, Travel & Food Blogger (@khalisah_hazrina) on

Semoga perkongsian Lisa ini dapat beri sedikit sebanyak panduan untuk anda yang nak abwa anak kecil menunaikan umrah.

144 Shares




Share:

1 Comment

  1. January 3, 2020 / 12:59 am

    Thanks for sharing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

144 Shares
Share144
Pin